Trash Artifacts

“Objects are what matter. Only they carry the evidence that throughout the centuries something really happened among human beings.”
(Claude Levì-Strauss)

Sepanjang sejarah peradaban manusia, selalu lekat hubungannya dengan air. Pada mulanya, air (hanya) difungsikan sebagai kebutuhan dasar kehidupan, yakni untuk minum. Manusia dapat saja menahan lapar hingga beberapa hari tetapi tanpa air beberapa hari saja manusia dapat menemui ajalnya. Hal ini dibuktikan dengan berbagai temuan artefak peninggalan zaman pra sejarah di belahan bumi manapun, yang menggambarkan bahwa manusia pada zaman itu hidup nomad dan selalu memilih tempat pemberhentian yang berdekatan dengan sungai atau sumber air. Ketika masuk masa revolusi pertanian (8000-5000 SM), gaya hidup nomad berubah menjadi gaya hidup menetap sebagai petani. Revolusi tersebut merupakan titik perubahan besar dalam sejarah umat manusia karena sejak masa itu mereka telah mampu membudidayakan tumbuhan dan hewan.

Perkembangan pertanian menghantarkan manusia pada pendirian kota-kota pertama di dunia. Perkembangan kota-kota berarti kemunculan peradaban. Kalau kita lihat catatan sejarah dunia, banyak kota kuno berkembang di tepi-tepi kumpulan air (danau dan sungai) yang dapat menyokong kehidupan. Peradaban awal muncul pertama kali di Mesopotamia Hulu (3500 SM), diikuti dengan peradaban Mesir di sepanjang sungai Nil (3300 SM) dan peradaban Harappa di lembah sungai Indus (di masa kini merupakan wilayah Pakistan). Selain itu, peradaban juga muncul di lembah Sungai Kuning. Peradaban manusia terus berkembang hingga munculnya era religi (zaman kuno), modern dan era kontemporer (sekarang). Munculnya peradaban-peradaban baru menandai bertambahnya fungsi air dalam kehidupan manusia. Dari yang hanya untuk minum, berkembang menjadi fungsi yang lain, seperti untuk pertanian, transportasi, peternakan, mandi, mencuci dan sebagainya. Bisa dikatakan, peradaban manusia mengatakan bahwa air adalah sumber kehidupan yang paling hakiki.

Pada abad 21, dengan ribuan ragam fungsinya sebagai sumber kehidupan, air juga menyebabkan berbagai permasalahan. Di beberapa belahan dunia, terjadi kekeringan dan krisis air, sementara di belahan dunia lainnya air melimpah. Konflik perebutan sumber air juga kerap kali terjadi. Privatisasi dan komersialisasi sumber air menjadi kejahatan korporasi terbesar abad ini, selain minyak dan emas, terutama pada negara-negara maju dan berkembang. Sistem pengelolaan air menjadi prioritas, hingga diatur dalam tatanan hukum negara dan juga adat-istiadat.

TRASH ARTIFACTS

Meminjam metode arkeologi, saya mencoba mengumpulkan barang-barang (sampah) di tempat-tempat ‘kumpulan’ air, (seperti sungai, danau, loloan, pantai dll) dan membuat dokumentasi, yang menginformasikan tentang perilaku dan pola hidup manusia di sekitar tempat-tempat itu. Sampah-sampah ini sebagai artefak, memiliki kapasitas untuk menunjukkan aktivitas yang mengacu pada kehidupan manusia, keberadaan mereka sebagai obyek keseharian yang berdaya guna. Saya memilih tempat-tempat yang berbeda (dari hulu sampai hilir), mewakili kondisi dan fungsi dari tempat tersebut, yaitu:

  1. Sumber air di Jatiluwih Tabanan
  2. Danau Bedugul Tabanan
  3. Air terjun Tegenungan Gianyar
  4. Sungai di Desa Guwang Gianyar
  5. Sungai di Kota Denpasar
  6. Loloan & mangrove Kampung Kepiting Badung
  7. Pantai Kedonganan Badung
  8. Pantai Padang Galak Denpasar

Fotografi sebagai cara untuk melihat, menggambarkan masa lalu dan sepenggal sejarah yang tidak hanya ketika foto diambil tetapi juga saat foto itu dilihat di waktu yang berbeda. Melalui temuan sampah-sampah tersebut, saya mengajak anda untuk membacanya dan berimajinasi, merekonstruksi peristiwa yang telah dan sedang terjadi di daerah-daerah dimana sampah-sampah tersebut saya ambil. Kita bisa membaca bagaimana perilaku masyarakatnya, mereka-reka permasalahan sampah (dan air) yang terjadi disana. Setiap obyek dalam foto-foto tersebut mempunyai keterkaitan yang erat dengan peristiwa dan kondisi daerahnya.

Ketika membaca temuan obyek-obyek tersebut, setidaknya ada 3 hal pokok yang bisa kita bingkai : air, sampah dan perilaku manusia. Dari 3 hal pokok tersebut bisa kita kembangkan menjadi beraneka ragam permasalahan, dari masa lampau, masa kini dan masa depan. Foto-foto artefak sampah ini kemudian menjadi arsip visual, sebuah dokumen yang bisa kita kaji bersama untuk menemukan cerita dibalik benda-benda tersebut. Selamat membaca foto-foto artefak ini...

*note : Sampah plastik menjadi masalah di mana-mana, termasuk di Bali. Data Badan Lingkungan Hidup Bali, tiap hari, sampah rata-rata 4.695 meter kubik. Data lain menyebut hingga 6.000 meter kubik. Dari jumlah itu, sampah plastik sekitar 516,45 meter kubik per hari atau 11%.